Saturday, February 6, 2010

about reach our dreams

Barusan aku nonton A Cinderela Story. Yaampun, katrok banget yap aku? Masa baru nonton barusan. hahaha. aku masih penasaran garagaranya dulu thu soerang sahabat bernama Andita Dyah Sawitri, memutar film itu dirumahnya tapi aku nggak bisa nonton sampe abis. Jadi tadi siang aku minta film itu ke Naila Safyra dengan mengesampingkan rasa malu. Akhirnya aku nonton.
A Cinderella Story thu ceritanya biasa aja menurutku. Seorang gadis belia, remaja yang nggak feminin (tapi senggak feminin femininnya Hillary Duff, tetep ajaaa). hahahhaa. Hidupnya berjalan selayaknya remaja di dunia. Ia menghadapi banyak masalah, kadang seneng kadang susah. Tapi juga ada yang memotivasi dia untuk terus maju ke depan meraih impiannya, walau lingkungannya selalu menghambat.
Setelah ku pikir - pikir lagi kok rasanya ada yang mengganjal di hati yaw? Ini tentang meraih sebuah impian. Impian yang selama ini ada, kita punya banyak lhooo! Cuman kita malu, malas ato nggak berani meraihnya. Sebenernya masalahnya cuma itu. Kalo kita optimis, kita pasti bakal menempuh segala cara, tapi jangan yang jelek lohh. Punya sikap optimis tentunya harus punya motivasi donk, yaitu apa sih yang kita perjuangkan dengan mimpi kita? orang tua kah, teman atau sahabat kah, cowok ato cewek kita kah, masa depan kita kah, atau diri kita sendiri kah? Sebuah mimpi tanpa kedua hal terebut sama dengan mati. apa kita mau mimpi kita mati?
Mempunyai sebuah mimpi berarti kita juga harus punya motivasi. motivasi paling dekat adalah orangtua. Mereka bisa jadi dua hal loh, motivator sama penasehat. Percaya deh kalau dasarnya untuk membahagiakan orang tua, pasti hati nurani kita bakalan menuntun kita ke jalan yang baik walau jalan itu nggak selamanya mulus. Tapi kita nggak perlu takut kalo motivasi kita kuat!
Kadang kita lelah buat mencoba. Misalnya waktu aku ujian UAN tahun 2009 kemaren, aku docekoki pelajaran satu semester full. Hape diganti sama hape katrok yang cuma bisa telpon SMS doang. Sempet aku hopeless waktu itu, walo udah les tiap hari bahkan minggupun aku les, tapi nih nilaiku tetep aja di bawah. Try out dan soal - soal persiapan UAN berdatangan bikin aku down sejenak. Pikiranku mulai mengomandoku buat berhenti, tapi automatically langsung inget ama ortu. Aku jadi tetep pengen les walo aku capek banget, mungkin kalo Tuhan nggak sayang aku udah sakit, tapi Tuhan masih sayang aku. Oh iya satu lagi, kalo pengen berhasil ingatlah selalu pada Tuhan. Tuhan tuh maha bijak. Kalo tujuanmu baik pasti Tuhan dukung kok :)

rateehgilayangpengenmimpi

No comments:

Post a Comment